Subscribe:

Ads 468x60px

Featured Posts

Jumaat, 1 Julai 2011

Peranan Mahasiswa Sebagai Generasi Pelapis Kepimpinan Negara

Pendahuluan
Kepimpinan mahasiswa diertikan sebagai kepimpinan yang diasaskan oleh rasa tanggungjawab untuk menjaga kemaslahatan umum. Ia juga dikatakan sebagai medan latihan sebelum terjun ke medan sebenar. Apa pun yang mahu disampaikan dalam pembentangan ini adalah berkaitan Peranan Mahasiswa Sebagai Generasi Pelapis Kepimpinan Negara.
Negara kita diakui mempunyai kepelbagaian kaum yang cukup berbeza dengan diakui keunikan dan keindahan kerana kekuatan perpaduan masyarakat yang terdiri daripada pelbagai latar belakang, kaum, pegangan agama, kebudayaan dan lain-lain yang menjadikan antara negara unik di dunia ini.
Dalam sedar ataupun tidak, golongan belia (mahasiswa) kini merupakan kelompok terbesar dalam populasi masyarakat di Malaysia – ia informasi baik untuk masa depan negara kerana mempunyai banyak tenaga, idea serta penggerak muda yang akan meneruskan agenda pembangunan Negara.
Menurut perangkaan, 9.8 juta daripada 24 juta rakyat Malaysia berada dalam julat umur antara 15 hingga 40 tahun, dan 46 peratus daripadanya berada dalam lingkungan usia antara 15 hingga 24 tahun.

Persediaan Mahasiswa Bergelar Pemimpin Negara

Jadikan Diri Orang Berilmu
Dalam perkembangan dunia sekeliling ilmu pengetahuan kini menjadi modal kehidupan yang amat berharga. Nilai ilmu itu sendiri adalah merupakan asas dalam mewujudkan suasana kehidupan yang lebih baik dan sempurna. Justeru generasi mahasiswa tidak boleh tertinggal dan terpengaruh dengan gejala yang hanya menyekat kemaraan bagi meneruskan pencarian ilmu. Ilmu itu perlu dicari dan difahami dengan sebaiknya. Ilmu itu tidak akan bermakna jika ia tidak disertakan dengan pemahaman yang mendalam mengenainya.
Kenapakah kita memerlukan generasi yang berilmu, kerana dalammelaksanakan setiap perubahan dan menangani perkembangan semasa, ilmu berperanan sebagai pengimbang dalam memberikan panduan kehidupan. Tanpa ilmu pengetahuan yang disertai dengan pemahaman tidak mungkin akan dapat kita perolehi sesuatu perubahan dan pembaharuan yang lebih baik dan sempurna.
Kita juga akan dihormati kerana faedah dan juga manfaat ilmu itu sendiri. Ilmu yang dapat mengangkat kualiti dan kebaikan kehidupan adalah ilmu yang dapat dimanfaatkan.

Keikhlasan Dalam Memimpin
Keikhlasan amat penting dalam menjalankan tanggungjawab kepimpinan. Kepimpinan mahasiswa seolah memaksa diri untuk membahagikan kepentingan diri dengan orang ramai. Masa perlu dibahagikan, kewangan juga perlu dikorbankan dan privacy diri diketepikan sementera waktu untuk memastikan amanah kepimpinan dilunas dengan baik.
Semua itu memerlukan kata kunci dalaman yang namanya adalah keikhlasan. Mana mungkin pengorbanan yang ditagih tersebut mampu untuk dilaksanakan sekiranya tidak dipasakkan dalam hati. Justeru, bicara atas nama keikhlasan tidak perlu dipanjangkan perbincangannya tetapi ia seharusnya diukir kemas di dalam hati.
Hati-hati dalam meniti lorong berduri kepimpinan. Jangan sampai susah payah dan pengorbanan yang dibuat langsung tiada hasilnya kerana tidak didasarkan kepada keikhlasan. Keikhlasan juga adalah ubat dan penawar kepada keletihan kerana keyakinan bahawa setiap pekerjaan yang ikhlas dilaksanakan akan di nilai.
Yang paling penting ikhlas perlu mengepalai setiap langkah dan kerja buat kita seharian kerana tugas kepimpinan ini akan semestinya dilihat orang dan diperkatakan samada positif ataupun negatif. Ikhlaskan niat di hati.

Kuatkan Jati Diri
Pengaruh sekeliling yang sering berubah dan bermacam caranya, mestilah ditangani dengan sebaiknya, hal ini penting agar suasana dan pengaruh sekeliling yang tidak begitu sesuai dan selari dengan konsep kehidupan bernegara dapat di tangani dengan sebaiknya. Kita perlu bekerja keras untuk menyekat gejala-gejala negatif sambil juga berusaha dengan bersungguh-sungguh menyuburkan nilai-nilai yang selaras dengan falsafah kehidupan di negara kita, Melayu Islam Beraja.
Perubahan dan globalisasi yang berlaku bukanlah merupakan alasan untuk kita menerima apa saja yang datang adalah merupakan pembaharuan. Pembaharuan tidak semestinya menjadikan globalisasi itu asas untuk membelakangkan kehidupan beragama. Kita perlu mempertahankan nilai-nilai orang kitani yang pelikat dengan kehidupan beragama yang betul lagi sempurna. Pengaruh pembaharuan bukanlah bererti ia perlu kita ambil kesemuanya, namun perkara yang baik dapat dijadikan sandaran akan tetapi yang kurang baik mesti kita hindarkan.
Peranan ilmu pengetahuan yang difahami dan dihayati mestilah kita jadikan sebagai asas yang akan membantu kita dalam mewujudkan pembaharuan diri yang lebih teguh. Ilmu pengetahuan dan pendidikan yang tinggi biarlah menjadi asas ke arah pembinaan insan yang lebih berkualiti tinggi. Kita perlu berpegang kepada identiti sendiri, di samping tidak boleh menyempitkan ruang ke arah kemajuan, yang penting bagi kita adalah sensitiviti bangsa. Jika sensitiviti kita tumpul maka ia akan menghakis rasa cemburu. Jika ini terhakis maka akan mudahlah segala pengaruh negatif mencorakkan kehidupan dan pemikiran kita.
Inilah senario yang memerlukan penelitian dan penghayatan serius, isu-isu sedemikian inilah memerlukan bidang pendidikan yang lebih sempurna dan kemas kini.

Kesimpulan
Dengan menghayati persediaan mahasiswa bergelar pemimpin Negara sebentar tadi, kita akan mampu melahirkan sebuah masyarakat yang akan mengangkat tamadun dan kekuatan berbangsa serta bernegara. Kita mesti konsisten mewujudkan sebuah masyarakat remaja dan belia yang bernilai dan berpengetahuan tinggi dengan kemampuan untuk menjadi ‘lampu zaman’ yang dapat menerangi kehidupan beragama, berbangsa dan bernegara.
Sumber perbahasan: Internet

Isnin, 24 Januari 2011

CALON-CALON PRO MAHASISWA POLIKU











UNDILAH CALON-CALON PRO MAHASISWA POLIKU
 

10 MANIFESTO PRO MAHASISWA POLIKU

 klik gambar untuk melihat paparan dengan lebih jelas

1. MENAIKTARAF KEFUNGSIAN KAD PELAJAR

2. TUNTUTAN PENAMBAHBAIKKAN SISTEM WIRELESS DI KAMSIS

3  MENYELARASKAN PENJADUALAN SISTEM PENGANGKUTAN AWAM PELAJAR KE BANDAR

4. MEMOHON MENAIKTARAF LALUAN PEJALAN KAKI DARI KAMSIS KE PENTAGON

5. MENAIKTARAF KOPERASI POLITEKNIK

6. MEMOHON PEMBINAAN KLINIK KESIHATAN PELAJAR DI KAMPUS

7. MEMPERLENGKAPKAN PERALATAN DAN TEMPAT BERSUKAN

8. MENAIKTARAF SISTEM HEBAHAN ISU SEMASA KAMPUS KEPADA PELAJAR

9. MENAIKTARAF FASILITI BILIK KULIAH

10. MENINGKATKAN SISTEM KESELAMATAN DAN PERLINDUNGAN MASYARAKAT KAMPUS




UNDILAH CALON-CALON PRO MAHASISWA POLIKU.
"MEMPERJUANGKAN HAK MAHASISWA POLIKU"

Ahad, 23 Januari 2011

Mahasiswa Agen Perubahan


Mahasiswa adalah agen perubahan! Itulah yang perlu anda ketahui!. Kebanyakan pelajar hari ini tidak sedar mereka telah berstatus “mahasiswa” dan berada di institute pengajian tinggi  (IPT), namun gaya berfikir masih seperti berada di bangku persekolahan.

Apa kurangnya dengan mahasiswa hari ini?  Mahasiswa hari ini lemah kerana mereka menghadapi kelesuan dan tidak  mengetahui fungsi dan kelebihan mereka sebagai mahasiswa. Kita patut mengetahui bahawa kita  berada di alam kampus ini bukan sahaja tertumpu kepada akademik semata namun juga perlu sensitive terhadap isu-isu kampus yang berlaku di sekeliling kita.

Ini kerana seorang mahasiswa mempunyai daya pemikiran dan keintelektualan yang tinggi sertai idealis. Mahasiswa kini mampu berdikari untuk menyuarakan pandangan dan masalah-masalah  dengan penuh rasional.  Betapa ramai hari ini mahasiswa yang mempunyai masalah, namun disebabkan kerana berdiam diri maka masalah yang mereka hadapi berlarutan sehingga mengambil tempoh masa yang lama.




Kita perlu sedar bahawa kita bukan lagi “anak yang hanya perlu disuap”, namun kita perlu melakar satu perubahan untuk diri kita dan kampus tempat kita menadah ilmu. Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Dato Saifuddin  Bin Abdullah pernah berkata “Masyarakat harus menghormati pendirian mahasiswa kerana mereka adalah pemimpin masa hadapan”.

Hari ini pihak pengurusan kampus akan mengadakan pilihanraya kampus setiap tahun untuk memilih pemimpin mahasiswa  bagi merebut kerusi Jawatankuasa Perwakilan Pelajar (JPP). Maka perlunya kita mengangkat wakil mahasiswa yang betul-betul memperjuangkan hak dan harapan mahasiswa. Kita bukan lagi memilih pemimpin berdasarkan paras muka, atau kerana mereka sahabat rapat kita namun memilih utk memperjuangkan hak dan harapan kita. JPP adalah untuk mempertahankan nasib dan hak mahasiswa bukan mempertahankan “status quo” pihak pengurusan.

Mahasiswa perlu menjadi penyumbang sebagai jurubicara masyarakat kampus, pemangkin, agen perubah, dan agen semak dan imbang. Bahkan dengan adanya suara-suara mahasiswa, ini dapat memurnikan dan memuhasabah lagi pihak pengurusan serta meningkatkan kualiti mutu pihak pengurusan dalam kita mencapai kampus yang ideal serta mahasiswa yang berani, lantang serta senantiasa berada dibarisan hadapan untuk menyuarakan hak mahasiswa.

Pilihanraya Kampus

Mahasiswa perlu sedar akan  segala harapan mereka akan berada bersama calon-calon yang sanggup memikul amanah memperjuangkan hak mahasiswa dalam pilihanraya kampus. Setiap undi seorang mahasiswa itu sangat berharga dalam menentukan pemimpin yang diangkat untuk menjadi mewakili suara anda di Jawatankuasa Perwakilan Pelajar (JPP)

Jangan tersilap langkah dalam mengundi! Undilah calon yang anda yakin akan perjuangkan hak anda, bukan mengangkat calon yang hanya mahu menduduki jawatan dan bersenang lenang kerana pemimpin itu adalah mereka yang bersusah payah untuk memperjuangkan hak mahasiswa. Pastikan undi anda berada bersama calon yang benar-benar berkualiti.




Pro Mahasiswa (Pro-M)

Pro-Mahasiswa adalah satu entiti atau kelompok mahasiswa yang tidak asing lagi di arena kepimpinan pelajar. Buat pertama kalinya, Pro Mahasiswa melahirkan anak sulungnya di peringkat politeknik iaitu Pro Mahasiswa Politeknik Kuching Sarawak sebagai entiti untuk memperjuangkan hak mahasiswa dengan calon-calon yang berkualiti. 

Menyelusuri sejarah Pro Mahasiswa di peringkat Borneo dimana pada tahun 2009, Pro Mahasiswa  Universiti Malaysia Sabah (UMS) telah berjaya mernyelesaikan krisis air di kampus cawangan Labuan yang telah mengalami masalah air sehingga enam bulan lamanya. Akibat daripada itu, sesi pembelajaran terjejas serta mahasisw menjadi susah. Namun begitu, mahasiswa yang diwakili oleh Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) di kampus tersebut yang terdiri daripada exco-exco tajaan Pro Mahaswa UMS mengambil pendirian untuk menyelesaikan isu tersebut sehingga mereka menghantar wakil bertemu Perdana Menteri Malaysia, Dato seri Najib Tun Abdul Razak serta Ketua Menteri Sabah, Dato Seri Musa Haji Aman.

Kita dapat lihat peranan mahasiswa dalam menyelesaikan isu-isu dan masalah-masalah. Dengan ini,  makan Pro Mahasiswa telah berada di Politeknik Kuching bagi mengubah landskap politik kampus. Dengan itu, marilah bersama-sama kami dalam Pro Mahasiswa Politeknik Kuching dan menangkan calon-calon kita dalam pilihanraya yang bakal menjelang ini.